Bem Unusia.ac.id Kemarin banget nih, lagi motoran dengan mio butut (yang ngga ada spionnya) melaju ke pelataran kampus parung. Sambil lihat-lihat sekitar dan sambil nunggu juga barangkali ada wanita lewat yang bisa disapa. Namun, ngga ngeliat ada wanita yg lewat, ternyata malah ngeliat ada kegiatan nurunin barang dari truk di depan pintu masuk GOR kampus.

Biasanya sih kalo pas sore, di GOR itu diisi dengan bocah-bocah epep yg main bola di sana. Atau biasa juga ngeliat anak² kampus yg main badminton di sana. Namun, kali ini berbeda, proses nurunin barang dari truk itu tadi ternyata berisi perlengkapan untuk dekorasi pernikahan. Iya, ada acara pernikahan di kampus kita ini.

Sebenernya bukan acara pernikahannya sih yg jadi tanda tanya. Karena udah biasa lah kita datang ke acara kondangan (meskipun ngga bawa gandengan). Tapi, yo mbok fasilitas kampus nya itu kok bisa dipergunakan untuk acara pernikahan? Terlebih tanggal 20 kemarin, Kemendagri udah ngeluarin instruksi kepada para kepala daerah untuk menerapkan perpanjangan PPKM.

Di tataran Kab. Bogor sendiri, kebijakan PPKM yg level 4 ini diterapkan lewat SK Bupati Nomor: 443/385/Kpts/Per-UU/2021. Nah, mengenai pelarangan resepsi pernikahannya terdapat dalam diktum kedua, huruf M. Kok masih bisa nyelenggarain acara kondangan? Pake fasilitas kampus pula.

Seketika saat itu berpikir, kalo semisal ada dari tim Satgas covid kab. bogor nindak persoalan ini, kasihan di dua pihak jadinya. Pertama, tentu si kedua mempelai; Kedua, ya kampus kita sendiri. Iya, kasihan kampus kita kalo sampe kena sanksi karena ngelanggar aturan PPKM. hadehhh..

Bukan cuma kasihan karena ngelanggar pemberlakuan PPKM. Tapi juga kasihan jadi omongan masyarakat sekitar. Coba bayangin, banyak masyarakat sekitar kampus yg lalu-lalang ngeliat rombongan besan dan orang-orang yg masuk ke wilayah kampus pake outfit kondangan, dll. Ini kan bisa menjadi omongan yg berkembang di masyarakat sekitar. Seperti contohnya saat pagi tadi:”Eh bang, kok di kampus onoh boleh sih ngadain acara kondangan? Padahal kan lagi ppkm ye sekarang.”

“Makanye lu punya banyak duit biar bisa ngelanggar peraturan. Biar sarapannye kaga nasi uduk mulu ama bakwan.” Kurang lebih seperti itu obrolan dua akamsi (anak kampung sini) pas saya nyarap nasi uduk pagi tadi.
Dalam hal ini, saya melihat dua akamsi itu tadi ternyata lebih ‘paham’ regulasi dibanding akademisi (?)

Oke, ternyata memang sudah menjadi bahan omongan di masyarakat sekitar. Tapi boleh jadi, ngga berenti sampe disitu aja, karena belum lagi orang-orang yg selesai kondangan, ada kemungkinan pas mereka pulang bakal cerita² ke lingkungannya tentang kalo ternyata boleh loh ngadain acara kondangan di kampus Unusia pas lagi PPKM gini.

Mulai agak riuh deh suasananya. Pembahasan² mengenai kondangan ini turut mengisi topik obrolan yg berkembang. Makanya, kemarin sempat denger² kalo si kedua mempelai ini sudah mendapat izin dari stakeholder setempat (RT, Rw, Desa, Babinsa) dan sudah melewati proses administrasi (nominalnya gausah disebut lah ya) dengan kampus sejak 2 atau 3 bulan yg lalu.

Ya memang 2 atau 3 bulan lalu, resepsi pernikahan masih diperbolehkan kalo kita melihat SK Bupati Bogor Nomor: 443/355/Kpts/Per-UU/2021, yang mana kapasitas pengunjungnya dibatasi maksimal 30 orang aja.

Nah, tapi kan regulasi itu tumbuh dan perkembang (red: sama kaya perasaanku padanya) sesuai situasi dan kondisinya. Lalu, kalo ada perubahaan dalam kondisi, yg mana dalam hal ini tidak terkendalinya positive rate, maka regulasi pembatasan juga turut dirubah dengan tujuan untuk mengurangi positive rate.
Ya, seharusnya sih kontrak kampus dengan kedua mempelai itu dibatalkan. Karena regulasi pemberlakuan resepsi pernikahan sedang ditiadakan.

Ohiya, ada satu regulasi lagi dalam UU Pendidikan Tinggi No. 12 tahun 2012, di pasal 41 ayat 3 menyebutkan bahwa “Perguruan Tinggi menyediakan sarana dan prasarana untuk memenuhi keperluan pendidikan sesuai dengan bakat, minat, potensi, dan kecerdasan Mahasiswa.
Sejak kapan memangnya keperluan pendidikan ada sangkut pautnya dengan keperluan resepsi pernikahan? Apalagi kalo kita melihat pelaksanaan Tridharma perguruan tinggi dan Statua Unusia sebagai acuan.

Seketika, saya jadi teringat adagium hukum yang berbunyi Domiunt aliquando leges, nunquam moriuntur (Hukum terkadang tidur, tapi hukum tidak pernah mati).

Akhir kata, semoga hal seperti ini menjadi evaluasi bagi Civitas Akademika Unusia. Dan, semoga keadaan kita semua selalu dalam karunia Allah SWT.

Penulis : Bram